DAPATKAN INFO - INFO INFO UNIK, LOWONGAN KERJA, INFO SULAWESI TENGAH.!!

MEMBUAT LINK

0 comments

COMPUTER TUTORIAL DENGAN VIDEO

10 Gangguan Tidur yang Menakutkan

0 comments

Tidur seharusnya menjadi waktu yang damai dan rileks. Tapi bagi sebagian orang yang mengalami gangguan tidur, tidur bisa menjadi hal yang menakutkan. Apa saja gangguan tidur yang menakutkan? Berikut ini 10 gangguan tidur yang dianggap menakutkan bagi penderitanya.

http://1.bp.blogspot.com/_TcyYFLMTKnU/S-WXiaggT1I/AAAAAAAAAD8/A6PcxrM2mKE/s1600/Gangguan-Tidur.jpg


1. Gangguan Mimpi Buruk

Orang dengan gangguan mimpi buruk sering terbangun dengan keringat dingin dan kenangan buruk dalam mimpi yang mengerikan. Hal ini juga akan mengganggu kualitas hidupnya. Karena sebagian dari mereka mungkin takut untuk tidur.

Stres dan kurang tidur adalah pemicu utama mimpi buruk. Menurut American Sleep Association (ASA) beberapa obat juga dapat memicu mimpi buruk. Pada kasus yang berat, konseling atau obat penenang mungkin diperlukan untuk meredakan kecemasan yang mendasari mimpi buruk.


2. Tidur Sambil Berjalan (Sleepwalking)

Sekitar 15 persen orang dewasa kadang-kadang terbangun dan berjalan seenaknya di sekitar rumah masih dalam keadaan tidur. Pada anak-anak, jumlahnya bahkan lebih tinggi.

Sleepwalking bisa dipicu oleh stres, tidur tidak nyenyak, dan genetika. Orang yang tidur sambil berjalan dapat melakukan apa saja. Mereka mengerti arah, dapat memindahkan perabot atau membuka pintu.

Sebuah studi yang dipublikasikan pada tahun 2003 dalam jurnal Molecular Psychiatry, menemukan bahwa 19 persen orang dewasa yang berjalan dalam tidur terluka saat melakukan serangan malam mereka.

Jatuh merupakan bahaya terbesar, jadi jika Anda punya kebiasaan mengigau dan berjalan saat tidur, para ahli menyarankan Anda memindahkan kabel listrik dan jauhkan tempat tidur dari tangga


3. Teror Malam

Berteriak, meronta-ronta, panik, dan mondar-mandir adalah gejala orang yang mengalami teror malam. Tidak seperti mimpi buruk yang terjadi selama tidur, teror malam terjadi biasanya terjadi di awal malam. Hal ini biasanya terjadi pada anak-anak. Orang yang mengalami teror malam tiba-tiba akan duduk tegak, mata terbuka, meskipun sebenarnya mereka tak melakukan pandangan.

Penyebab pastinya belum diketahui. Tapi demam, tidur tidak teratur dan stres dapat memicu teror malam. Untungnya menurutnya ASA, teror malam akan berkurang seiring usia.


4. Halusinasi Mengantuk

Kita biasa melihat hal-hal aneh dalam mimpi. Tapi bagaimana jika kita melihatnya saat sedang tidak bermimpi? Ini disebut dengan hypnagogic hallucination yang terjadi selama transisi dari bangun tidur. Orang yang mengalami hypnagogic hallucination biasanya mendengar suara-suara atau melihat hal-hal aneh di kamar mereka.


5. Sindrom Kepala Meledak (Exploding Head Syndrome)

Sindrom kepala meledak tidak benar-benar meledakkan kepala. Gangguan ini terjadi selama tidur nyenyak, ketika orang tiba-tiba bangun dengan terkejut oleh suara keras dan tajam.

Tidak ada rasa sakit atau bahaya yang terjadi pada sindrom ini. Penyebab pasti sindrom kepala meledak pun belum diketahui, tapi diyakini hal ini terkait dengan penyakit serius.


6. Kelumpuhan Tidur (Sleep Paralysis)

Selama tidur, aktivitas dan otot-otot tubuh menjadi tidak bergerak. Ini kelumpuhan sementara, meskipun kadang-kadang kelumpuhan tetap ada bahkan setelah orang terbangun. Biasanya kelumpuhan tidur diikuti dengan halusinasi. Orang yang mengalami kelumpuhan tidur merasa ditindih dan tercekik.


7. Perilaku gangguan REM (Rapid-Eye-Movement)

Gangguan perilaku tidur REM terjadi paling sering pada orang dewasa yang lebih tua, dan dapat merupakan gejala penyakit Parkinson, gangguan neurologis degeneratif.


8. Gangguan tidur yang berhubungan dengan makanan

Orang dengan gangguan ini akan makan pada saat malam hari. Biasanya orang yang mengalami ini akan kehilangan sedikit memori di keesokan harinya. Beberapa kasus cukup membahayakan, karena mereka bisa saja menggunakan pisau atau menyalakan kompor.


9. Seksomnia

Seksomnia atau atau Sexual Behaviour in Sleep (SBS) adalah kebiasaan seksual yang terjadi ketika seseorang sedang tidur. Seksomnia dapat mengganggu (erangan seksual yang keras), berbahaya (masturbasi merugikan) atau bahkan kriminal (kekerasan seksual atau pemerkosaan).


10. Insomnia

Insomnia adalah kesulitan atau ketidakmampuan untuk tidur nyenyak. Hal ini dapat menyebabkan iritasi dan kurangnya konsentrasi pada siang hari, dan jangka panjang kurang tidur dapat benar-benar berbahaya. Kurang tidur telah dikaitkan dengan obesitas, tekanan darah tinggi dan serangan jantung, di antara gejala buruk lainnya.

15 Fakta Tentang Kematian yang Terjadi di Dunia

0 comments



Delapan puluh persen orang di Amerika Serikat mati di rumah sakit dan lebih banyak orang bunuh diri di New York City daripada yang dibunuh. Diperkirakan bahwa 100 milyar orang telah tewas sejak manusia mulai ada.

1. Praktek menguburkan orang mati mungkin sudah dimulai sejak zaman Nabi Adam, namun kuburan tertua yang pernah ditemukan adalah berumur 350.000 tahun lalu, sebagaimana dibuktikan oleh sebuah lubang sepanjang 45 kaki di Atapuerca, Spanyol, yang dipenuhi dengan fosil 27 hominid dari spesies Homo heidelbergensis, kemungkinan moyang Neanderthal dan manusia modern.

2. Pemicu kematian di semua kasus, adalah kekurangan oksigen yang menyebabkan kekejangan otot, atau fase “agonal,” dari agon kata Yunani, atau kontes.

3. Dalam waktu tiga hari setelah kematian, enzim-enzim yang dicerna setelah makan malam, akan mulai memakan tubuh mayat. Ruptur sel menjadi makanan bakteri untuk hidup dalam usus, yang melepaskan gas berbahaya cukup untuk mengasapi tubuh dan memaksa mata menonjol keluar.

4. Banyak cara daur ulang ditempuh: Kematian di Amerika memberikan sumbangan sebanyak 827.060 galon pembalseman cairan formaldehida, metanol, dan etanol ke dalam tanah setiap tahun. Kremasi memompa dioxin, asam klorida, sulfur dioksida, dan karbon dioksida ke udara.

5. Sebuah perusahaan Swedia, Promessa, membuat tubuh mayat beku-kering dalam nitrogen cair. Mereka mengklaim ini penguburan “ekologis” dan akan terurai dalam 6 sampai 12 bulan.

6. Zoroastrianisme di India meninggalkan tubuh orang mati untuk dikonsumsi oleh burung nasar.

7. Burung bangkai dapat sekarat dan mati setelah makan bangkai ternak yang mengandung diklofenak, anti-inflamasi yang digunakan untuk meringankan demam pada ternak.

8. Ratu Victoria bersikeras minta dikuburkan dengan jubah suaminya yang sudah lama meninggal, Pangeran Albert, dan gips tangannya.

9. Di Madagaskar, keluarga menggali tulang saudaranya yang telah meninggal dan mereka melakukan parade di sekitar desa dalam upacara yang disebut famadihana. Sisanya kemudian dibungkus dalam sebuah kain kafan baru dan dimakamkan kembali.

10. Selama ekspansi kereta api di Mesir pada abad ke-19, perusahaan konstruksi menemukan mumi begitu banyak sehingga mereka menggunakannya sebagai bahan bakar lokomotif.

11. Filosof Inggris, Francis Bacon, pendiri dari metode ilmiah, meninggal pada 1626 karena pneumonia setelah mengisi ayam dengan salju untuk melihat apakah dingin akan mempertahankannya dari kebusukan.

12. Karena organ terbentuk selama perkembangan embrio, maka beberapa sel harus melakukan bunuh diri. Tanpa kematian sel yang seperti diprogram, kita semua akan lahir dengan kaki berselaput seperti bebek.

13. Pada tahun 1907 seorang dokter Massachusetts melakukan percobaan dengan ranjang yang dirancang khusus dan melaporkan bahwa tubuh manusia kehilangan 21 gram saat sekarat. Ini telah diterima secara luas sebagai fakta sejak itu.

14. Delapan puluh persen orang di Amerika Serikat mati di rumah sakit dan lebih banyak orang bunuh diri di New York City daripada yang dibunuh.

15. Diperkirakan bahwa 100 milyar orang telah tewas sejak manusia mulai ada.

Ritual Unik Suku Toraja Membersihkan dan Mengganti Busana Jenazah Leluhur

0 comments



Tana Toraja di Sulawesi Selatan sudah lama terkenal dengan alam pegunungannya yang permai serta ritual adatnya yang unik. Yang paling tersohor, tentu saja, pesta Rambu Solo yang digelar menjelang pemakaman tokoh yang dihormati.
Tana Toraja di Sulawesi Selatan sudah lama terkenal dengan alam pegunungannya yang permai serta ritual adatnya yang unik. Yang paling tersohor, tentu saja, pesta Rambu Solo yang digelar menjelang pemakaman tokoh yang dihormati.

Tiap tahun pesta yang berlangsung di beberapa tempat di Toraja ini senantiasa mengundang kedatangan ribuan wisatawan.Selain Rambu Solo, sebenarnya ada satu ritual adat nan langka di Toraja, yakni Ma’ Nene’, yakni ritual membersihkan dan mengganti busana jenazah leluhur.


Ritual ini memang hanya dikenal masyarakat Baruppu di pedalaman Toraja Utara. Biasanya, Ma’ Nene’ digelar tiap bulan Agustus. Saat Ma’ Nene’ berlangsung, peti-peti mati para leluhur, tokoh dan orang tua, dikeluarkan dari makam-makam dan liang batu dan diletakkan di arena upacara.

Di sana, sanak keluarga dan para kerabat sudah berkumpul. Secara perlahan, mereka mengeluarkan jenazah (baik yang masih utuh maupun yang tinggal tulang-belulang) dan mengganti busana yang melekat di tubuh jenazah dengan yang baru.Mereka memperlakukan sang mayat seolah-olah masih hidup dan tetap menjadi bagian keluarga besar.

http://torajacybernews.com/wp-content/uploads/2011/04/manene-300x240.jpg

http://2.bp.blogspot.com/_-iF-ZS12NIY/S7G8u8mji5I/AAAAAAAAAQo/_J4GNShhHJ4/s1600/26879_1195539983570_1680593833_384333_7108208_n.jpg

http://4.bp.blogspot.com/_-iF-ZS12NIY/S7G8w6Jp17I/AAAAAAAAAQw/YAPwdyc8QSI/s1600/26879_1195539943569_1680593833_384332_3967715_n.jpg

Ritual Ma’ Nene’ oleh masyarakat Baruppu dianggap sebagai wujud kecintaan mereka pada para leluhur, tokoh dan kerabat yang sudah meninggal dunia. Mereka tetap berharap, arwah leluhur menjaga mereka dari gangguan jahat, hama tanaman, juga kesialan hidup.


Asal Muasal Ritual Ma' Nene' di Baruppu

Kisah turun-temurun menyebutkan, pada zaman dahulu terdapatlah seorang pemburu binatang bernama Pong Rumasek. Saat sedang berburu di kawasan hutan pegunungan Balla, bukannya menemukan binatang hutan, ia malah menemukan jasad seseorang yang telah lama meninggal dunia. Mayat itu tergeletak di bawah pepohonan, terlantar, tinggal tulang-belulang.

Merasa kasihan, Pong Rumasek kemudian merawat mayat itu semampunya. Dibungkusnya tulang-belulang itu dengan baju yang dipakainya, lalu diletakkan di areal yang lapang dan layak. Setelah itu, Pong Rumasek melanjutkan perburuannya.

Tak dinyana, semenjak kejadian itu, setiap kali Pong Rumasek berburu, ia selalu memperoleh hasil yang besar. Binatang hutan seakan digiring ke dirinya. Bukan hanya itu, sesampainya di rumah, Pong Rumasek mendapati tanaman padi di sawahnya pun sudah menguning, bernas dan siap panen sebelum waktunya.

Pong Rumasek menganggap, segenap peruntungan itu diperolehnya berkat welas asih yang ditunjukkannya ketika merawat mayat tak bernama yang ditemukannya saat berburu. Sejak itulah, Pong Rumasek dan masyarakat Baruppu memuliakan mayat para leluhur, tokoh dan kerabat dengan upacara Ma’ Nene’.

Dalam ritual Ma’ Nene’ juga ada aturan tak tertulis yang mengikat warga. Misalnya, jika seorang istri atau suami meninggal dunia, maka pasangan yang ditinggal mati tak boleh kawin lagi sebelum mengadakan Ma’ Nene’ untuknya.

Ketika Ma’ Nene’ digelar, para perantau asal Baruppu yang bertebaran ke seantero negeri akan pulang kampung demi menghormati leluhurnya.

Warga Baruppu percaya, jika Ma’ Nene’ tidak digelar maka leluhur juga akan luput menjaga mereka. Musibah akan melanda, penyakit akan menimpa warga, sawah dan kebun tak akan menghasilkan padi yang bernas dan tanaman yang subur.

BAPAK STAVOL VS OPERATOR TELKOMSEL

0 comments

Terimakasi Untuk Teman-teman Yang uda Kunjungi blog aku,Maaf blognya Sederhana..Salam Kenala Yah All.!!